Jumat, 19 Desember 2014

Agenda dan Ancaman untuk Jokowi

Presiden Joko Widodo (Jokowi) dipastikan akan mengunjungi Atambua, Kabupaten Belu, Nusa Tenggara Timur (NTT), Sabtu (20/12/2014). Agenda kunjungan Jokowi tersebut untuk melihat langsung kondisi daerah perbatasan dengan Timor Leste itu.
Sekretaris Daerah Kabupaten Belu Petrus Bere, kepada Kompas, Jumat (19/12/2014) malam, mengatakan, pemerintah daerah dan masyarakat Belu sebagai kabupaten perbatasan dengan Timor Leste dan menjadi beranda NKRI sudah siap menyambut kedatangan Jokowi.

Presiden Jokowi Tiba di Kupang

Presiden Joko Widodo (Jokowi) bersama rombongan tiba di Kupang, Jumat malam, sekitar pukul 21.30 WITA, untuk memulai kunjungan kerjanya di Provinsi Nusa Tenggara Timur selama dua hari, hingga Sabtu (20/12/2014) besok.
Kedatangan Presiden Jokowi disambut Gubernur Nusa Tenggara Timur Frans Lebu Raya di Bandara El dan langsung bergerak menuju rumah jabatan gubernur untuk menyaksikan penandatanganan kerja sama operasional (KSO) sektor peternakan antara Gubernur NTT Frans Lebu Raya dengan Gubernur DKI Basuki Tjahja Purnama alias Ahok.

Jokowi ke Kupang, 2 Penerbangan ke El Tari Ditunda

Sejumlah penerbangan ke Bandara El Tari Kupang, Nusa Tenggara Timur, ditunda menjelang kedatangan Presiden Joko Widodo, Jumat, 19 Desember 2014. Rombongan Presiden Jokowi dijadwalkan mendarat di bandara tersebut sekitar pukul 20:30 WITA.
"Jadi bukan ditutup, hanya di-delay sampai pesawat kepresidenan mendarat," kata Komandan Pangkalan Angkatan Udara El Tari, Kupang, Kolonel penerbang Andi Wijaya.

Jokowi: Lawan Aksi Pencurian Ikan

Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengatakan bentuk bela negara yang perlu dilakukan saat ini adalah melawan dan membebaskan bangsa ini dari kemiskinan, keterbelakangan, kebodohan dan ketergantungan, termasuk perlawanan terhadap aksi pencurian ikan.
"Tugas bela negara ini adalah tugas yang sangat berat. Dengan semangat persatuan, kerja keras, dan perjuangan kita bersama, tugas berat itu kita bisa pikul bersama," kata Presiden Jokowi dalam pidatonya yang dibacakan oleh Menko Polhukam Tedjo Edhy Purdjiatno pada upacara peringatan Hari Bela Negara, di Monumen Nasional (Monas), Jakarta Pusat, Jumat (19/12/2014).

Jokowi Talangi Lapindo, Benarkah dari APBNP 2015?

Cara yang akan digunakan Presiden Joko Widodo (Jokowi) untuk menalangi PT Lapindo milik Aburizal Bakrie alias ARB alias Ical dalam pemberian ganti rugi tanah korban lumpur Sidoarjo masih menjadi pertanyaan. Alasannya, sumber dana yang akan digunakan belum jelas meski Jokowi mengatakan akan menggunakan APBNP 2015.
"Memangnya APBNP 2015 sudah selesai dibahas? Belum lho dan saya ini anggota Komisi XI DPR," ujar anggota Komisi XI DPR dari Fraksi PDIP, Maruarar Sirait, Jumat, 19 Desember 2014.

Jokowi Bicara Penanganan Teroris di depan Akademisi Muslim

Presiden Joko Widodo (Jokowi) berbicara tentang penanganan terorisme di depan para akademisi Islam. Jokowi mengatakan pemerintah menggunakan dua pendekatan dalam penanganan teroris.
"Saya sampaikan kita tetap lakukan pendekatan keamanan. Tapi yang paling penting pendekatan keagamaan dan kultural," ujar Presiden Jokowi, di Istana Negara, Jl Medan Merdeka Utara, Jakarta, Jumat (19/12/2014).

Bertemu Jokowi, Hamdan: Tak Berani Bahas Seleksi Hakim

Ketua Mahkamah Konstitusi, Hamdan Zoelva, didatangi Presiden Joko Widodo di kantornya. Kedatangan Jokowi ke kantor Hamdan, untuk meresmikan Pusat Sejarah Konstitusi yang dibangun sejak tahun 2013.
Dalam pertemuan itu, Hamdan mengklaim sama sekali tidak ada perbincangan yang menyinggung mengenai seleksi hakim konstitusi. "Tidak ada, pertemuan kami hanya meresmikan Pusat Sejarah Konstitusi saja," kata Hamdan, di kantornya, Jumat, 19 Desember 2014.

Jokowi Senang Ada Museum Sejarah MK

Presiden Joko Widodo mengapresiasi pembangunan Pusat Sejarah Konstitusi Mahkamah Konstitusi (Puskon MK). Menurut Jokowi, museum sejarah MK itu akan sangat berguna bagi pembelajaran sejarah khususnya sejarah konstitusi. "Sangat bangga karena nanti anak kita bisa belajar dengan cepat mengenai sejarah bangsa, sejarah konstitusi, dari waktu ke waktu," kata Jokowi saat meninjau Puskon MK di gedung Mahkamah Konstitusi, Jumat, 19 Desember 2014.

SBY dan Jokowi Sama-sama Gemar Bentuk Tim

Presiden Joko Widodo (Jokowi) tampaknya memiliki kegemaran yang sama dengan mantan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY), yaitu rajin membentuk tim yang diserahi tugas untuk mengawasi atau membenahi suatu program pembangunan.
Di era Jokowi, setidaknya sudah ada Tim Reformasi Tata Kelola Migas atau lebih dikenal dengan Tim Antimafia Migas yang dibentuk oleh Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Sudirman Said.

Presiden Jokowi Hadiri Peresmian Pusat Sejarah Konstitusi MK

Presiden Joko Widodo (Jokowi) akan meresmikan pusat sejarah konstitusi di Gedung Mahkamah Konstitusi (MK). Pusat sejarah konstitusi menjadi pusat dokumentasi perjalanan konstitusi di Indonesia.
Pantauan detikcom, Presiden Jokowi tiba di Gedung MK, Jalan Medan Merdeka Barat, Jakarta, pukul 10.00 WIB, Jumat (19/12/2014). Jokowi mengenakan batik cokelat lengan panjang.

Jokowi ke NTT, 5 Kapal Perang Disiapkan

Sebanyak 2.600 personel dari unsur TNI dan Polri disiagakan untuk mengamankan kunjungan Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) di Kupang, Nusa Tenggara Timur (NTT), Jumat (19/12/2014) Malam.
"2.600 personel yang disiagakan akan ditempatkan di lokasi yang akan dikunjungi RI 1," kata Komandan Korem 161/Wirasakti Kupang, selaku Dansatgas Pengaman Kunjungan Presiden RI ke NTT, Brigadir Jenderal TNI Acmad Yuliarto kepada wartawan di Kupang, Jumat (19/12/2014).

Kamis, 18 Desember 2014

Menuju Pemerintahan Jokowi Rasa Mega

Pemerintah mengisyaratkan bakal menerapkan subsidi tetap untuk bahan bakar minyak mulai Januari mendatang. Dengan menetapkan besaran tertentu untuk setiap liter BBM membuat anggaran subsidi pemerintah aman dari gejolak harga minyak dunia dan nilai tukar rupiah.
"Kami sudah sepakat untuk terapkan subsidi tetap yang akan dikeluarkan pada Januari 2015," kata Menteri Keuangan Bambang P.S Brodjonegoro, Jakarta,Kamis (18/12/2014).

Jokowi : Media Massa Boleh Kritik

Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengungkapkan, media massa seharusnya bisa menggerakan atau mengorganisir masyarakat untuk mendapatkan informasi-informasi yang positif tentang situasi dan kondisi negara ini.
Media massa, kata Jokowi, boleh saja mengkritik tajam tetapi harus mendidik masyarakat. Jangan sampai melukai sehingga menyebabkan pihak-pihak yang diberitakan menjadi terluka.

Ketika Ical Cuekin Korban Lapindo

Sekretaris Kabinet Andi Widjojanto mengatakan penjualan aset PT Minarak Lapindo milik keluarga Aburizal Bakrie alias Ical menjadi salah salah satu solusi pemerintah untuk mengganti kerugian akibat lumpur Lapindo. Menurut Andi, Presiden Jokowi sudah memanggil pihak-pihak terkait untuk membahas pilihan penggantian kerugian yang bakal diterapkan pada 2015.
"Ini untuk pencarian solusi yang segera diterapkan di 2015 karena masyarakat sudah delapan tahun menunggu, terlalu lama," kata Andi di Komisi Pemberantasan Korupsi, Kamis, 18 Desember 2014.

Ini Kesalahan Alokasi Anggaran Era SBY yang Amat Repotkan Jokowi

Banyak pihak yang menentang kebijakan pemerintahan Presiden Joko Widodo (Jokowi) yang menaikkan harga BBM bersubsidi ketika harga minyak dunia justru sedang turun.
Anggota Fraksi Partai NasDem Irma Suryani Chaniago menilai, hal itu semata bukan salah pemerintah saat ini. Menurutnya, kebijakan itu diambil akibat pemerintah sebelumnya tidak cerdas dalam mengelola Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN).

Ini Kesepakatan Jokowi Talangi Ical Bayar Korban Lapindo

Pembayaran sisa 20 persen lahan di area peta terdampak lumpur Lapindo akhirnya mendapat titik terang setelah Gubernur Jatim Soekarwo bertemu Presiden Joko Widodo (Jokowi) di Istana Presiden di Jakarta, Kamis (18/12/2014).
Pertemuan ini dihadiri Menteri PU Basuki Hadi Muljono, Menteri Sosial Khofifah Indar Parawansa, Menseskab Andik Wijayanto, Kepala Badan Penanggulangan Lumpur Sidoarjo (BPLS) Soelarso dan Bupati Sidoarjo Saiful Ilah.
Pemerintah menyatakan membayar kemplangan keluarga Aburizal Bakrie (Ical) berupa sisa pelunasan ganti rugi korban terdampak Lumpur Lapindo sebesar Rp 781 miliar yang akan dianggarkan melalui APBNP 2015.

Dihujat FPI Soal Natal, Jokowi Dibela Ketua NU

Pengurus Besar Nahdlatul Ulama menghalalkan umat Islam mengucapkan selamat Natal kepada pemeluk agama Nasrani. "Kalau sebatas ucapan tidak apa-apa," ujar Ketua PBNU, Slamet Effendy Yusuf, ketika dihubungi, Kamis, 18 Desember 2014.
Sebelumnya, Front Pembela Islam mengharamkan ajaran yang memperbolehkan umat Islam memberikan ucapan selamat Natal.

Jokowi Terima Surat Kepercayaan dari 4 Dubes Asing

Presiden Joko Widodo (Jokowi) menerima surat-surat kepercayaan (credential) dari duta besar luar biasa berkuasa penuh designate resident dan duta besar disignate non resident untuk Republik Indonesia. Ini adalah pertama kalinya Jokowi menerima credential dari dubes-dubes yang akan bertugas di Indonesia.
Acara digelar di Istana Merdeka, Jl Medan Merdeka Utara, Kamis (18/12/2014).

Disindir Ogah-ogahan Tenggelamkam Gethek Pencuri Ikan, TNI AL Salahkan MA

Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyindir soal eksekusi penenggalaman kapal maling ikan. Panglima Armada Maritim Barat (Armabar), Laksamana Muda Widodo, mengatakan kapal maling ikan yang belum dieksekusi karena belum melalui proses hukum yang incracht.

Jokowi Lantik Orang PPP Sebagai Duta Besar di Libanon

Presiden Joko Widodo (Jokowi) telah melantik Ahmad Chozin Chumaidy sebagai Duta Besar Republik Indonesia untuk Lebanon, pada Kamis (18/12/2014). Politisi PPP ini dilantik berdasarkan Keputusan Presiden nomor 124/P/2014.
Di hadapan Jokowi, dia bersumpah secara Islam tidak akan menerima suap dari siapapun selama dia menjabat sebagai duta besar.

Ulang Tahun Ke-70 RI Tak Boleh Lagi Ada Pemadaman

Presiden Joko Widodo (Jokowi) menginginkan tidak ada lagi daerah-daerah di Indonesia yang tidak teraliri listrik. Terutama saat Indonesia menyentuh usia ke-70.
"Presiden Jokowi bilang, ultah RI ke-70 jangan ada lagi wilayah RI yang gelap. Negara tetangga kita terang benderang, masa kita gelap-gelapan," kata Menteri ESDM Sudirman Said di gedung Kementerian ESDM di Jakarta, Kamis (18/12/2014).

Jokowi Minta Hampir 2 Juta TKI Ilegal Dipulangkan

Pelaksana Tugas Direktur Perlindungan Warga Negara Indonesia dan Bantuan Hukum Indonesia Kementerian Luar Negeri Lalu Muhammad Iqbal mengatakan pemerintah akan memulangkan 1,8 juta tenaga kerja ilegal tahun depan. Kebijakan tersebut merupakan perintah Presiden Joko Widodo.
"Salah satu hasil sidang kabinet yaitu memulangkan 1,8 juta TKI ilegal. Tapi kami belum terima instruksi detail kebijakan tersebut," ujar Lalu di Jakarta Pusat, Kamis (18/12/2014).

Hari Ini Jokowi Mulai Benamkan Wajah Ical di Lumpur Lapindo

Presiden Joko Widodo (Jokowi) hari ini, Kamis, 18 Desember 2014, rencananya menerima Gubernur Jawa Timur Soekarwo (Pak De Karwo) dan Bupati Sidoarjo Saiful Illah. Pertemuan tersebut membahas mekanisme pelunasan ganti rugi warga korban lumpur Lapindo sebesar Rp 781 miliar.

Jokowi Ganti Istilah MP3EI Karena Berbau Politis

Presiden Joko Widodo (Jokowi) dipastikan akan tetap menjalankan program Master Plan Percepatan dan Perluasan Pembangun Ekonomi Indonesia (MP3EI). Namun dia telah menginstruksikan agar istilah MP3EI tersebut diganti karena dianggap mengandung muatan politis.
Hal tersebut diungkapkan oleh Deputi Bidang Koordinasi Infrastruktur dan Pengembangan Wilayah Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian Luky Eko Wuryanto dalam Seminar Nasional bertajuk 'Infrastruktur Untuk Rakyat; Kembalinya Peran Negara dalam Penyediaan Infrastruktur Dasar di Jakarta, Kamis (18/12/2014).

Ikuti Ajaran Mega, Harga BBM Era Jokowi Naik Turun

Menteri Keuangan Bambang Brodjonegoro mengaku telah melakukan kajian dengan Kementerian ESDM serta pihak lainnya terkait pemberian subsidi BBM. Dari hasil kajian tersebut, pemerintah sepakat untuk menerapkan subsidi tetap atau fixed subsidy tahun depan.
"Kami sudah sepakat untuk terapkan subsidi tetap yang akan dikeluarkan pada Januari 2015 mendatang," ujar dia dalam konferensi pers di acara Musrenbang, Jakarta, Kamis (18/12/2014).

Di Musrenbangnas, Jokowi Kebanjiran Curhat

Presiden Joko Widodo (Jokowi) dibanjiri curahan hati (curhat) dari perwakilan bupati, wali kota hingga gubernur. Mereka berkeluh kesah mengenai permasalahan yang ada di daerahnya masing-masing perwakilannya.
Banjir curhatan itu terjadi dalam Musyawarah Rencana Pembangunan Nasional (Musrenbangnas).

Jokowi Tak Tahu Rini Jual Gedung Kementerian BUMN

Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengaku belum mengetahui rencana penjualan Gedung Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) yang dilontarkan oleh Menteri BUMN Rini Soemarno.
"Belum tahu, belum masuk ke saya. Ini dalam rangka efisiensi tetapi saya belum mendapatkan usulan itu jadi belum tahu," katanya saat acara Musrenbangnas dengan tema Pembangunan Berkualitas Menuju Bangsa Berdaulat, Mandiri dan Berkepribadian, di Hotel Bidakara, Jakarta, Kamis (18/12/2014).